7 Jenis Plastik dan Manfaatnya yang Penting Kamu Ketahui

3 min read

Jenis-Jenis Plastik

Jenis Plastik dan Manfaatnya yang Penting Kamu Ketahui – Plastik mudah ditemukan dan sangat fleksibel untuk digunakan. Selain untuk langsung mengemas bahan makanan, sering juga digunakan sebagai pelapis kertas. Plastik adalah senyawa polimer tinggi dicetak pada lembaran dengan ketebalan yang berbeda. Bahan utama plastik adalah resin, baik yang alami (damar, oleoresin, terpentin) maupun sintetis (polietilen, polipropilen, poli vinil klorida). 

Jenis Plastik dan Manfaatnya

Untuk memperbaiki sifat plastik dapat ditambahkan bahan lain seperti filler, plasticizer, pelumas, anti oksidan, pewarna, dan lain sebagainya. Menurut Surono, plastic merupakan senyawa polimer yang unsur penyusun utamanya adalah Karbon dan Hidrogen. Produk berupa plastik pertama kali dibuat pada tahun 1862 oleh Alexander Parkes yang terbuat dari bahan selulosa. Materi yang ditemukan oleh Parkes disebut Parkesine. 

Pada tahun 1907, seorang ahli kimia bernama Leo Baeklend yang berasal dari New York berhasil membuat bahan sintetis pertama. Ia mengembangkan Bakelite yang merupakan resin cair. Bahan ini tidak terbakar, tidak meleleh, dan tidak meleleh dalam larutan asam cuka. Plastik merupakan bahan baru, banyak digunakan dan dikembangkan sejak tahun 1975 yang diperkenalkan oleh Montgomery Ward, Jodan Marsh, J.C. Penny, Sears dan toko retail besar lainnya.

Plastik terbagi menjadi 7 jenis, dan masing-masing memiliki kandungan kimiawi yang berbeda. simak penjelasan di bawah ini: untuk lebih lengkapnya anda dapat membaca 30 Jenis Plastik.

1. PETE – Polyethylene Terephthalate

Plastik jenis ini biasanya digunakan untuk botol plastik bening. Misalnya, itu botol air mineral yang biasa Anda lihat di warung-warung. Nah, untuk yang satu ini, hanya Squad yang bisa menggunakannya sekali. Jika sering digunakan, terutama untuk penyimpanan air panas, dapat menyebabkan lapisan polymer di dalam botol plastik meleleh sehingga melepaskan zat karsinogenik. Sekarang zat ini bisa menyebabkan kanker. 

Untuk pembuatannya sendiri dibuat jenis PETE plasti dengan menggunakan antimon trioksida. Senyawa kimia ini berbahaya bagi pekerja yang terkait dengan pemrosesan atau daur ulang. Khusus bagi wanita, senyawa ini bisa menambah masalah pada kandungan, bisa keguguran, bahkan anak yang lahir bisa mengalami pertumbuhan lambat hingga usia 12 bulan.

2. HDPE – Polietilen Densitas Tinggi

Bahan plastik ini cukup aman digunakan. karena, jenis ini memiliki kemampuan mencegah reaksi kimia antara makanan atau minuman dengan plastik. sifat bahan plastik HDPE ini lebih kuat, lebih keras, dan juga lebih tahan terhadap suhu tinggi bila dibandingkan dengan plastik PET. Walaupun cukup aman, sebaiknya tidak digunakan terus menerus, karena plastik HDPE jenis ini dapat melepaskan senyawa antimon trioksida secara terus menerus. Pada akhirnya, Squad juga berbahaya.

 3. V / PVC – Polivinil Klorida

Plastik jenis ini mengandung DEHA (Diethylhydroxylamine) yang merupakan senyawa kimia yang berbahaya bagi tubuh manusia. Senyawa DEHA adalah bahan yang digunakan untuk melembutkan polimer. DEHA ini merupakan ester dari 2-etilheksanol dan asam adipat. Rumus kimianya adalah C22H42O4.

Plastik PVC sulit untuk didaur ulang, misalnya plastik pembungkus makanan. Akan berbahaya bagi tubuh jika plastik meleleh dan bercampur dengan makanan yang memiliki suhu 15 derajat Celcius. Bagian tubuh yang akan terpengaruh diantaranya adalah ginjal, hati, dan juga berat badan. Kemudian Squad, jika plastik jenis ini dibakar maka udara kita akan tercemar oleh racun yang keluar dari plastik PVC ini.

4. LDPE – Polietilen Densitas Rendah

Jenis plastik ini dikatakan kuat, permukaannya sedikit berlemak, dan agak tembus cahaya. Proteksi terhadap uap air cukup baik, namun terkadang kurang baik jika berupa gas seperti oksigen. Plastik jenis ini dapat didaur ulang dan juga digunakan untuk wadah makanan dan minuman. 

LDPE adalah plastik jenis coklat (berbahan dasar minyak bumi), berbentuk plastik kemasan, dan juga botol yang lembut. Kemudian dari segi kekuatannya, plastik ini cukup sulit dihancurkan, namun tetap bagus untuk menyimpan makanan dan minuman. karena jenis palastik ini sulit bereaksi secara kimiawi dengan makanan atau minuman yang dikemas.

5. PP – Polypropylene

Plastik PP jenis ini lebih direkomendasikan untuk digunakan sebagai tempat penyimpanan makanan dan minuman, karena sifatnya yang lebih kuat, kemudian permeabilitas uapnya rendah, ketahanan yang baik terhadap minyak, dan yang terpenting stabil terhadap suhu tinggi. tidak ada reaksi kimiawi terhadap makanan atau minuman apabila ketahanan plastik terhadap suhu panas stabil. 

Sekarang titik leleh plastik ini 165 derajat Celcius. Jenis plastik ini sedikit berbahaya bagi kesehatan dan harus dihindari. Jadi, polistiren adalah polimer aromatik yang dapat melepaskan bahan stirena ke dalam makanan atau minuman saat bersentuhan (antara makanan dan plastik).

 6. PS – Polystyrene

Styrene sumur merupakan salah satu senyawa kimia yang memiliki kegunaan yang cukup besar dalam industri plastik. Jika makanan atau minuman diletakkan di dalam plastik yang mengandung stirena dan, dan makanan tersebut bersentuhan, makanan atau minuman tersebut dapat terkontaminasi, dan ini sangat berbahaya.

Saat bahan kimia ini masuk ke dalam tubuh, a Kan menyebabkan gangguan kesehatan pada otak manusia, dapat mengganggu hormon estrogen wanita yang berakibat pada masalah, pertumbuhan, dan sistem saraf. Selain itu, bahan ini juga akan mengendap di usus. Karena tidak bisa dicerna oleh manusia, akhirnya menyebabkan kanker usus besar. Ini sangat menakutkan. Penggunaan plastik jenis ini adalah Squad.

 7. Other

Jenis yang terakhir ini adalah yang lain. Lainnya bisa berarti berbahan SAN (styrene acrylonitrile), bisa ABS (acrylonitrile butadiene styrene), bisa juga PC (polycarbonate), atau Nylon. Diantaranya yang berbahaya untuk digunakan adalah PC (polycarbonate). Karena PC bisa mengeluarkan bahan utama yaitu Bisphenol-A ke dalam makanan atau minuman saat hangat atau panas.

Hal tersebut dapat merusak sistem hormon, kromosom di dalam ovarium, penurunan produksi sperma, serta perubahan fungsi kekebalan tubuh. Sekarang plastik PC jenis ini banyak ditemukan pada botol susu bayi, kacamata balita, alat elektronik, botol minum olahraga, kemasan plastik, dan peralatan rumah tangga. Jadi, sebaiknya untuk bayi kita bisa menggunakan kaca, seperti polietilen atau polipropilen. Jadi, untuk empengnya, gunakan yang berbahan dasar silikon.

Jadi, Anda bisa menggunakan yang berbahan SAN dan ABS, karena digunakan dengan baik karena memiliki kemampuan yang tinggi dalam menahan reaksi kimia dan suhu. Jadi SAN dan ABS adalah bahan plastik yang bagus untuk digunakan. Contoh material SAN adalah piring, pembungkus termos, sikat gigi, dan mixer magkuk. Sedangkan ABS biasanya digunakan untuk membuat mainan Lego.

Baca Juga: 30 Jenis Jamur dan Manfaatnya

Akhir Kata

Dari 7 jenis plastik yang sudah diprediksi, ada beberapa yang bisa Anda gunakan untuk menyimpan makanan dan minuman, dan ada pula yang harus Anda hindari. Carilah dan gunakan plastik yang kuat dan dibuat dengan bahan yang aman terhadap suhu tinggi. Demikian artikel mengenai jenis plastic, semoga artikel ini dapat bermanfaat bagi para pembaca dan penulis ,semoga artikel ini dapat menambah wawasan kita.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!